Teknologi

Samsung pamerkan panel OLED “rollable” 12,4 inci yang dapat digulung

Jakarta (ANTARA) – Samsung melalui unit divisinya Samsung Display memamerkan inovasi teranyar mereka di ajang SID Display Week yang berlangsung di Los Angeles, Amerika Serikat sepanjang 23-25 Mei 2023.

Salah satu inovasi yang mencuri sorotan ialah panel OLED “rollable flex” berukuran 12,4 inci.

Sesuai dengan namanya produk ini tentu bisa digulung, meski bukan yang pertama namun produk OLED “rollable” 12,4 inci itu membawa keunggulan berupa tampilan yang paling ringkas saat tergulung.

“Fitur terbaiknya memang kita bisa mengubah kesulitan untuk membawa layar yang berukuran besar menjadi bentuk yang ringkas dengan membuatnya tergulung,” ujar Samsung Display dalam siaran persnya menjelaskan produk unik tersebut, Rabu.

Baca juga: Samsung rilis paket Galaxy S23 Ultra edisi terbatas di Vietnam

Panel layar “rollable” itu dapat berubah dari ukuran 5 centimeter menjadi 25 centimeter dalam waktu yang terbilang singkat.

Skalabilitasnya lima kali lebih baik dibandingkan dengan layar dengan teknologi “slide” atau bisa digeser yang hanya bisa mencapai 3 kali lebih besar dari ukuran aslinya.

Lebih lanjut, Samsung mengungkap alasannya mengambil nama Rollable Flex untuk layar itu karena menggunakan sumbu berbentuk huruf “O” dan membuat layar tersebut dapat digulung seperti gulungan.

Tidak hanya mengenalkan layar yang dapat digulung, Samsung Display juga mengenalkan produk ponsel pintar konsep dengan panel OLED bernama “Flex In and Out”.

Berbeda dengan yang ada di pasaran saat ini, panel layar Flex In and Out bisa ditekuk ke dua arah.

 

Tampilan produk layar OLED “Flex in and Out” yang menjadi inovasi terbaru dari Samsung Display. (ANTARA/HO/Samsung Display Global)

Terakhir, Samsung Display juga mengenalkan teknologi baru layar OLED yang disertai pembaca sidik jari untuk mengecek detak jantung, tekanan darah, hingga kadar stres.

Dengan menggunakan sensor bernama “Organic Photodiode” (OPD), layar tersebut dapat memberikan informasi kesehatan sederhana tersebut.

Bahkan Samsung mengklaim hasil tes tersebut lebih akurat dibanding perangkat wearable seperti jam tangan pintar.

“Sensor layar OLED ini bisa mengukur secara simultan data kesehatan melalui sentuhan jari yang berasal dari kedua tangan, dengan demikian informasi kesehatan yang diberikan lebih akurat dibanding dengan yang sudah ada di perangkat wearable,” tutup Samsung.

Baca juga: Samsung tawarkan paket cicilan seri Galaxy lewat Finance+

Baca juga: Samsung pertahankan Google untuk mesin pencari bawaan

Baca juga: Samsung gandeng BMW luncurkan kunci mobil digital di Brazil

Penerjemah: Livia Kristianti
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2023


Source link

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button