Gaya Hidup

Menkes sebut konsumsi protein hewani masyarakat Indonesia masih rendah


Jakarta (ANTARA) – Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan tingkat konsumsi sumber protein hewani seperti susu di masyarakat Indonesia masih terbilang cukup rendah. 

“Konsumsi protein per kapita masyarakat Indonesia sudah di atas standar nasional, yaitu 62,2 gram dari standar nasional 57 gram. Tetapi konsumsi sumber protein hewani, salah satunya susu dan produk olahannya, masih rendah,” ucap Budi melalui pesan video dalam acara Hari Susu Sedunia yang digelar Greenfield yang diikuti secara virtual di Jakarta, Selasa.

Budi mengatakan dengan konsumsi susu dapat meningkatkan kecukupan gizi karena mengandung protein, kalsium, serta vitamin dan mineral yang banyak dibutuhkan oleh tubuh, serta dapat memperkuat sistem imunitas tubuh.

Baca juga: JAPFA perbaiki gizi anak di Kalbar melalui pemberian protein hewani

Berdasarkan Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) tahun 2022, konsumsi protein per kapita masyarakat Indonesia sudah berada di atas standar kecukupan konsumsi protein nasional yaitu 62,21 gram, namun masih cukup rendah untuk protein sumber hewani yaitu kelompok ikan/udang/cumi/kerang 9,58 gram, daging 4,79 gram, telur dan susu 3,37 gram.

Padahal, konsumsi protein hewani dapat mencegah stunting yang menjadi program percepatan Kementerian Kesehatan dalam penurunan stunting di Indonesia.

Budi mengatakan, Kementerian Kesehatan selalu berfokus pada edukasi dalam mencegah masalah gizi, melalui pendekatan siklus hidup dimulai dari masa anak-anak dan remaja, guna mendukung peningkatan tumbuh kembang.

Baca juga: Dinkes Solok luncurkan gerakan protein hewani tekan laju stunting

Maka itu ia menyampaikan apresiasi kepada perusahaan produsen sumber protein hewani dalam hal ini susu, atas peran serta dalam pemenuhan kecukupan gizi bagi masyarakat Indonesia dengan produk protein hewani berkualitas dan industri yang ramah lingkungan.

“Kami berharap Greenfields dapat terus berkolaborasi dengan Kementerian Kesehatan dalam mendukung transformasi layanan kesehatan primer dengan menghadirkan produk dan layanan terbaik bagi masyarakat Indonesia,” kata Menkes Budi.

Dalam rangka memperingati Hari Susu Sedunia ia juga mengajak seluruh pihak untuk bersama-sama melangkah maju mendukung Indonesia yang lebih sehat.

Baca juga: Perhatikan asupan susu, madu, daging, dan telur pada balita

Pewarta: Fitra Ashari
Editor: Siti Zulaikha
COPYRIGHT © ANTARA 2023


Source link

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button