Teknologi

Mahfud MD ajak profesional ikuti seleksi terbuka Direktur Utama BAKTI


Jakarta (ANTARA) – Pelaksana tugas Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Mahfud MD mengajak para profesional dan ahli dari sektor telekomunikasi untuk ambil bagian dan mengikuti seleksi yang baru untuk mengisi jabatan Direktur Utama Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI).

Mahfud mengatakan para ahli atau profesional itu tidak perlu takut akan disangkut pautkan dengan kasus dugaan korupsi pengadaan Base Transceiver Station (BTS) 4G untuk wilayah 3T karena kasus itu telah ditangani dengan hukum yang berlaku.

“Tak usah takut karena tidak akan dikait-kaitkan dan dilibatkan secara hukum dengan kasus yang sekarang sedang berlangsung. Karena hukum itu pertanggungjawaban pelaku langsung, bukan penggantinya diseret-seret. Justru para penggantinya diharapkan bisa turut membantu memperlancar pelaksanaan tugas, fungsi, dan kewenangan BAKTI ini,” kata Mahfud di Media Center Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo), Jumat.

Baca juga: Mahfud MD sebut proyek BTS daerah 3T tetap berlanjut

Menurut Mahfud, posisi Direktur Utama BAKTI sangat penting karena jabatannya penting untuk mengatur hampir 60 persen anggaran yang diberikan Kemenkominfo dalam pembangunan infrastruktur telekomunikasi di Indonesia.

Maka dari itu posisi Direktur BAKTI perlu diisi oleh kalangan profesional yang dapat mengelola Badan Layanan Umum ini dengan bijak.

Adapun pada seleksi terbuka pertama untuk Direktur Utama BAKTI, Kemenkominfo mendapatkan hasil yang kurang memuaskan karena pada tahapan seleksi asesmen sebanyak 12 peserta seluruhnya dinyatakan tidak lulus.

Oleh tim asesmen dari Universitas Indonesia yang ditunjuk Kemenkominfo didapatkan hasil bahwa 12 peserta tersebut tidak memenuhi kriteria dalam penilaian profil perilaku, kompetensi manajerial, serta kompetensi sosial kultural.

“Maka dari itu kini kami membuka lagi pendaftaran untuk mencari lagi Dirut yang bisa memenuhi syarat untuk institusi yang sebesar BAKTI ini,” kata Mahfud.

Adapun sebelumnya posisi Direktur Utama BAKTI diisi oleh sosok Anang Achmad Latief yang pada Januari 2023 dinyatakan sebagai tersangka dalam kasus dugaan korupsi pengadaan BTS 4G di wilayah 3T.

Kasus itu juga menetapkan enam tersangka lainnya yaitu MA dari PT Huawei Technology Investment, IH selaku Komisaris PT. Solitechmedia Synergy, GMS selaku Direktur Urama PT Mora Telematika Indonesia, YS selaku Human Development UI tahun 2022, JGP selaku mantan Menteri Komunikasi dan Informatika, dan WP selaku tangan kanan IH.

Baca juga: Plt. Menkominfo minta pegawai tak terdistraksi pengusutan kasus BTS

Baca juga: Plt. Menkominfo lantik empat pejabat eselon I

Baca juga: Mahfud MD undang BPKP untuk bantu awasi proyek di Kemenkominfo

Pewarta: Livia Kristianti
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2023


Source link

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button