Gaya Hidup

Dokter jiwa: Isu kecurangan Pemilu bisa memicu gangguan mental


Jakarta (ANTARA) – Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Rumah Sakit Pondok Indah dr. Ashwin Kandouw, Sp.KJ mengatakan bahwa isu kecurangan tentang Pemilihan Umum dapat memicu gangguan mental baik bagi peserta Pemilu maupun masyarakat pendukung secara umum.

“Tentu saja kalo ada isu mengenai kecurangan itu, kalau untuk bisa menerima, karena berarti dia merasa seharusnya dia menang seperti itu,” kata Ashwin melalui webinar yang diikuti secara daring di Jakarta, Selasa.

Gangguan mental yang dimaksud misalnya kecemasan berlebihan. Dokter yang merupakan lulusan Spesialis Kesehatan Jiwa Universitas Indonesia itu menuturkan gangguan mental tidak hanya dapat terjadi pada para calon pemimpin saja, tetapi, juga pendukung salah satu pasangan calon jika dia fanatik atau mengeluarkan usaha lebih untuk mendukung pilihannya.

Baca juga: Gangguan mental pascapemilu bisa perparah kondisi penderita komorbid

Ashwin mengingatkan karena gangguan jiwa dapat mengenai siapa saja, maka masyarakat diharapkan untuk tidak stres karena dapat membuat mental menjadi rentan.

“Kalau dia stres, dia cemas, dia salah takut pilihannya salah dan itu akan membuat negara ini hancur berantakan padahal tidak perlu seperti itu,” kata dia.

Sedangkan bagi para calon pemimpin, dia mengingatkan jika tetap menjaga kestabilan mentalnya karena stres yang tidak tersalurkan dengan baik dapat memicu calon terkena sejumlah diagnosis seperti cemas berlebihan, depresi hingga psikosis.

Gangguan mental, kata Ashwin, jika tidak dikelola dengan baik bisa menimbulkan efek buruk yang berkepanjangan. 

“Cemas itu bisa panjang, depresi itu bisa panjang, psikosis bahkan bisa panjang sekali. Jadi sebaiknya cepat dikenali dan cepat diatasi biar bisa diberikan tatalaksana yang tepat sehingga harapannya bisa mengatasi kondisinya,” ucap dia.

Baca juga: Psikiater sebut caleg tanpa tujuan jelas rentan alami gangguan mental

Baca juga: Antisipasi caleg stres, Jakbar tidak lakukan persiapan khusus

Baca juga: Begini cara bantu orang yang putus asa dan ingin akhiri hidup

Pewarta: Hreeloita Dharma Shanti
Editor: Natisha Andarningtyas
Copyright © ANTARA 2024


Source link

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button